Oleh: David Ardhian | April 29, 2009

Agreement on Agriculture Dalam WTO

1. Apakah dasar ketentuan AOA dalam WTO?

Perjanjian WTO tentang Pertanian memiliki 3 pilar utama yaitu akses pasar,
dukungan domestik, dan kompetisi ekspor.

Akses Pasar

Mengganti Quantitative Restriction (QRs) dengan Tarif atau “Tariffication”
Oleh karena tujuan utama WTO adalah untuk mempromosikan perdagangan bebas, maka WTO akan mendorong penghapusan pembatasan kuantitatif untuk diganti menjadi berdasarkan tarif. Tarif yang diyakini akan lebih baik dari kuota karena akan lebih terukur dan terprediksi sebagai instrumen perdagangan. Penghapusan pembatasan kuantitatif akan memungkinkan masuknya produk impor pada pasar domestik sepanjang eksportir mampu membayar tarif impor produk tersebut. Dalam hal ini, tarif menjadi instrumen perlindungan terakhir dari negara pengimpor dari tekanan produk produk impor.

Penurunan tarif
Setelah mengganti kuota atau pembatasan kuantitatif dengan tarif, negara-negara anggota WTO juga berkomitmen untuk mengurangi tarif dari waktu ke waktu. Negara-negara berkembang, dijadwalkan akan memangkas tarif mereka turun dari 10 hingga 24 persen dalam jangka waktu 10 tahun, sementara negara-negara maju diharapkan untuk mengurangi tarif mereka oleh 15 hingga 36 persen dalam jangka waktu 6 tahun.

Setiap negara wajib menentukan jadwal komitmen penurunan tarif untuk produk pertanian. Dalam jadwal ini, ada tingkat tarif awal yang menjadi acuan atau disebut bound rate, mengacu pada tarif pada awal dan akhir tahun pelaksanaan AOA. Sementara itu ada yang disebut sebagai applied tariff rate, atau tarif yang sebenarnya diterapkan oleh pemerintah. Applied tariff biasanya dibawah dari bound rate.

Di Filipina, misalnya, pemerintah telah meliberalisasi sektor pertanian bahkan sebelum dari jadwal pengurangan tarif yang ditetapkan WTO. Hal ini disebabkan karena pada walnya Filipina akan mendapatkan banyak keuntungan dari liberalisasi perdagangan. Misalnya, bound rate untuk produk sayuran di Filipina adalah 40 persen, sementara applied tarif adalah 7 %. Sementara itu, Amerika Serikat memiliki program serupa subsidi bagi para petani yang disebut US Farm Bill.

Tarif Rate Quota (TRQs) dan Minimum Access Volume (MAV)
TRQ adalah volume dari produk dimana suatu negara dapat mengimpor pada tingkat tarif yang lebih rendah atau disebut in-quota rates. Semua impor lainnya akan terkena tarif normal atau disebut out-of-quota rates, yang pada umumnya lebih tinggi dibanding in-quota rates.

Mekanisme ini juga disebut Minimum Access Volume (MAV). Penentuan awal dari volume produk yang dapat diimpor dalam mekanisme MAV setara dengan 3 persen dari konsumsi nasional akan produk tersebut dari tahun 1986-1988.

Special Safeguards
Perjanjian tentang Pertanian juga memiliki Special Safeguards Mechanism (SSM) yang memungkinkan negara-negara untuk memberikan perlindungan sementara bagi produsen lokal akibat banjir produk impor. Negara-negara yang diperbolehkan untuk menaikkan tarif sementara dalam hal tingkat impor yang besar dari indikasi volume dan harga. Beberapa klausul tambahan yang dapat ditambahkan juga diatur dalam formula WTO. Negara-negara maju, di sisi lain, ada juga memiliki perangkat perlindungan melalui klausul SSG.

Pengurangan dukungan Domestik

Dukungan domestik mengacu pada total subsidi yang diberikan oleh pemerintah pada
produsen pertanian. Ini dibagi ke dalam kotak yang berbeda untuk mengklasifikasikan berbagai dukungan yang diberikan oleh pemerintah.

Amber Box
Kotak Amber yang merujuk kepada semua subsidi pada produksi pertanian yang mengakibatkan distorsi perdagangan. yang mendukung distorts berdampak pada perdagangan atau pertanian. Ini juga disebut Aggregate Measure Support (AMS). Contohnya adalah subsidi harga. Kasus dukungan yang lain yang termasuk dalam kategori ini adalah insentif produksi bagi petani karena mampu memproduksi lebih banyak. Negara-negara diharapkan untuk mengurangi subsidi yang dikategorikan sebagai amber box yang telah disetujui dalam AoA.

Blue Box
Blue box mengacu pada program pembatasan produksi pertanian suatu negara. Program ini dimaksudkan untuk untuk membatasi produksi dari produk tertentu. Beberapa negara memiliki keinginan untuk membayar para produsen tidak menanam. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa harga produk tersebut tidak jatuh karena over produksi. Bentuk subsidi ini juga akan dikurangi dalam kerangka AOA

Green Box
Green Box merupakan bentuk subsidi yang tidak langsung berpengaruh pada produksi dan perdagangan. Hal ini biasanya merupakan semua program program pembangunan pertanian. Bentuk subsidi ini diklasifikasikan sebagai subsidi yang tidak menggangu perdagangan, oleh karenanya diijinkan dalam kerangkan AOA. Misalnya, pemerintah dapat memberikan dukungan produksi pertanian dalam bentuk seperti :
• Penelitian
• Pengendalian hama dan penyakit
• Infrastruktur
• Ketahanan pangan

Hal lain yang boleh dilakukan adalah memberikan pembayaran yang tidak menstimulasi produksi seperti asistensi untuk petani dalam restrukturisasi pertanian dan pembayaran langsung dalam kerangkan program lingkungan dan program untuk asistensi tingkat regional.

De Minimis
De minimis adalah dukungan yang diberikan oleh negara untuk para produsen berdasarkan total nilai produksi pertanian domestik. Ada dua jenis de minimis dukungan-produk spesifik dan non-produk spesifik. Untuk non-produk spesifik, negara-negara berkembang diizinkan untuk memberikan subsidi dari sekitar 10 persen dari nilai total produksi pertanian. Di sisi lain, negara maju diizinkan memberikan subsidi 5 persen dari total nilai produksi pertanian.

Hanya untuk menjelaskan, jika negara A nilai produksi pertanian adalah Rp. 10 miliar rupiah maka negara A diperbolehkan untuk mensubsidi petani sebesar Rp. 1 milyar sejauh negara tersebut merupakan negara berkembang. Produk spesifik de minimis adalah dukungan untuk produk tertentu berdasarkan kontribusi terhadap total nilai produksi pertanian. Sebagai contoh, negara A total nilai produksi jagung Rp 5 miliar, maka negara yang dapat memberikan sekitar Rp. 500 juta untuk mendukung petani jagung.

Penghapusan Kompetisi Ekspor

Kompetisi ekspor berasal dari subsidi ekspor yang diberikan kepada negara maju produsen dari produk ekspor. Hal tersebut merupakan kompensasi langsung atau tidak langsung oleh pemerintah untuk perusahaan swasta untuk meningkatkan ekspor produk pertanian. Subsidi ekspor adalah pembiayaan untuk ekspor, promosi ekspor, keringanan pajak dan bentuk bantuan lainnya yang dapat mengakibatkan biaya lebih rendah daripada biaya normal untuk produk ekspor.

CAIRNS Group, misalnya, adalah untuk meminta penghapusan dan larangan subsidi ekspor pertanian. Kelompok ini berpendapat bahwa subsidi ekspor menurunkan
harga pasar internasional dari produk pertanian dan akan berkaibat pada penurunan pendapatan petani dan kontribusi pada kemiskinan di pedesaan. Selain itu, penurunan harga akan berbahaya bagi produksi pangan domestik dari negara pengimpor dan mengurangi insentif bagi produsen. Penghapusan subsidi ekspor diharapkan akan dapat meningkatkan harga produk pertanian di pasaran internasional.

Bantuan Pangan (Food Aid)
Seperti namanya, bantuan pangan umumnya diberikan negara kaya untuk membantu negara miskin dan berkembang. Seolah olah hal ini seperti filantropi namun namun pada kenyataannya, bantuan pangan telah dikritik karena mengakibatkan tekanan bagi penghidupan bagi petani di negara penerima bantuan. Hal ini terutama dikritik sebagai karena merupakan bentuk kompetisi yang tidak adil terhadap pertanian lokal, dan sebuah mekanisme untuk negara-negara maju melakukan dumping produk dalam rangka membuang surplus produksi ke negara lain.

Ada dua jenis bantuan pangan. Pertama adalah dalam bentuk gratis dan tanpa prasyarat khusus, sementara kedua adalah dalam bentuk pinjaman lunak dengan syarat-syarat yang tidak ketat. Contohnya adalah bentuk bantuan pangan berdasarkan Public Law 480 dari Amerika Serikat. Filipina mengakses program ini dengan melakukan impor jagung, padi atau kedelai dari Amerika Serikat dan akan dibayar dalam jangka waktu 20 tahun.

Pemerintah Filipina menjual produk impor ini di pasar domestik dan menggunakan hasil penjualan untuk membiayai proyek-proyek lokal. Kesempatan ini dimanfaatkan oleh Pemerintah Filipina untuk mengakses PL 480 meskipun produksi dalam negeri telah mencukupi. Selain akan merugikan produsen lokal, bantuan pangan sangat kontroversial karena penggunaan dana sesugguhnya berasal dari penjualan bantuan pangan tersebut. Isu bantuan pangan merupakan isu yang sangat penting bagi negara-negara miskin dan berkembang, tetapi sayangnya, WTO masih mengatur secara ketat penggunaannya.

2. Apakah semua produk yang akan liberalisasi ? Tidak adakah pengecualian yang diberikan?

WTO telah menyetujui untuk memberikan pengecualiaan untuk beberapa negara untuk menerapkan pembatasan kuantitatif (QR) yang tercantum pada lampiran 5 dari AOA untuk alasan yang kuat. Filipina, misalnya, telah dapat mempertahamkan QR untuk beras untuk tujuan ketahanan pangan. Seharusnya batas waktu penerapannya adalah 2005, namun Filipina berhasil melakukan renegosiasi sampai 2012.

3. Bagaimana organisasi masyarakat sipil mengembangkan isu-isu WTO?

Banyak permasalahan yang terjadi seputar kesepakatan WTO, bahkan ketika masih dalam GATT. Banyak petani menyadari bahwa ketentuan dalam AOA akan membawa atan Pertanian akan membawa malapetaka pertanian khususnya untuk petani kecil di nagara miskin. Mereka melihat bahwa tidak ada jalan untuk produk mereka mampu berkompetisi dengan produk impor yang disubsidi besar besaran dari negara maju seperti Amerika Serikat, Uni Eropa dan Jepang. Klausul Special and Differential Treatment untuk negara miskin dan berkembang telah ada, namun jika melihat keseluruhan aturan dalam AOA nampak bahwa aturan tersebut masih menguntungkan bagi negara negara maju.

4. Apakah isu-isu tertentu diangkat oleh organisasi masyarakat sipil?

Liberalisasi pasar yang semakin meluas di sektor pertanian
Sebagaimana dibahas di atas, hal yang paling diutamakan dari GATT dan WTO adalah untuk menggantikan pembatasan kuantitatif atau kouta menjadi tarif untuk kemudian tarif tersebut diturunkan, dalam rangka mempromosikan perdagangan lebih terbuka antara dan di antara negara-negara. Negara seperti Indonesia telah membuka psarnya secara terbuka, walaupun petani terutama petani skala kecil yang belum siap untuk bersaing. Negara seperti Filipina telah menghapuskan pembatasan kuantitaif dan memilih untuk mengenakan tarif sekitar 93 produk khususnya, sayuran, daging, jagung dan lain-lain.

Petani di negara berkembang telah menyatakan keprihatinannya karena mereka akan kalah bersaing dengan produk impor karena mereka menerima subsidi sangat minim dibanding petani di negara maju. Sementara itu negara maju masih mempertahankan subsidi, negara berkembang ditekan untuk membuka pasarnya dengan menurunkan tarif.

Sayangnya, walaupun negara-negara kaya telah menurunkan tarif sesuai dengan komitmen kemungkinan besar tidak akan menderita dari dampak penurunan tarif tersebut. Tarif awal mereka sangat tinggi sehingga penurunan setengahnya tidak akan berdampak signifikan terhadap pertanian negara mereka. Kasus Jepang, Swiss dan banyak negara maju lainnya tarif sekitar 400 persen.

Resistensi negara maju untuk mempertahankan subsidi ekspor
Perlakuan tidak adil dalam WTO sangat nyata jika melihat ketentuan AOA pada subsidi ekspor. AOA masih memungkinkan negara-negara maju untuk mempertahankan tingkat subsidi ekspor sangat tinggi, karena memungkinkan mereka untuk memberikan subsidi ekspor sekitar 64 persen dari subsidi mereka selama 1986-1990.

Memang benar negara-negara berkembang diizinkan untuk menggunakan 76 persen dari mereka ekspor subsidi 1986-1990 sebagai bagian dari perlakuan khusus dan berbeda-beda. Namun, ini ketentuan pada dasarnya adalah tidak adil bagi negara-negara berkembang yang memiliki keterbatasan dana untuk memberikan subsidi ekspor bagi petani mereka.

Uni Eropa memberikan subsidi ekspor tertinggi. Dari 1995-2000, hampir 92 persen atau
US $ 29,3 miliar dari total nilai subsidi ekspor di dunia. Berikutnya adalah Swiss dan Norwegia yang memberi US $ 1,8 milliar sementara subsidi ekspor di AS memberi US $ 487 juta. Sementara itu 23 negara memberikan subsidi total ekspor sebesar US $ 1,5 milliar pada tahun yang sama. 23 negara ini terdiri dari negara berkembang seperti Pakistan, India, Korea dan Thailand.

Kurangnya pengetatan disiplin pada kredit ekspor dan bantuan pangan
Selain memberikan subsidi ekspor, negara-negara maju secara sah menggunakan bantuan pangan untuk memasuki pasar negara-negara berkembang. Contohnya adalah US ‘PL 480. Dari 1991 sampai 2001, total nilai impor Filipina dapat diakses dari PL 480 adalah sekitar US $ 190 juta dari produk jagung, beras dan kedelai.

Peluang pembayaran langsung ke produsen di bawah Green Box
Sebagaimana dibahas sebelumnya, dalam Green Box masih dimungkinkan pemberian subsidi di bawah WTO karena diyakini tidak langsung berpengaruh pada perdagangan dan produksi. Namun dalam kenyataannya banyak negara maju memberikan subsidi untuk pembayaran langsung, diklasifikasikan dalam Green Box. Negara-negara berkembang yang menentang ini modus pembayaran langsung ini.

Penyalahgunaan Sanitary and Phitosanitary Measures untuk mencegah masuknya barang ke pasar di negara-negara maju
Satu hal yang baik yang GATT / WTO adalah membuka peluang akses pasar lebih luas untuk produk negara berkembang ke negara maju. Hal ini seharusnya menjadi berita baik bagi negara-negara berkembang seperti Indonesua yang juga memiliki kepentingan ekspor. Negara-negara berkembang berusaha untuk mengembangkan ekspor lebih besar ke negara maju. Sayangnya, janji ini tidak pernah datang. Meskipun negara-negara maju mengurangi tarif mereka, negara-negara berkembang masih belum dapat akses ke pasar-pasar ini seperti yang diharapkan karena negara-negara maju klausul sanitary and phitosanitary measures untuk memblokade produk pertanian dari negara berkembang.

Sanitary and phytosanitary (SPS) merupakan regulasi negara tentang masuknya produk impor. Klausul SPS ini membatasi produk dari negara berkembang dengan syarat ketat. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa produk impor yang masuk ke negara maju haruslah tidak ada penyakit, atau bahan kimia berbahaya lainnya yang dapat membahayakan konsumen dan industri domestik mereka.

5. Apa yang bisa kita simpulkan dari diskusi ini ?

Pendukung dari GATT-WTO akan menyatakan bahwa dampak dari liberalisasi sulit menyimpulkan pada saat ini. Menurut mereka, peningkatan impor dan perlambatan pertumbuhan dari industri dipersalahkan bukan liberalisasi pasar itu sendiri.

Dalam kasus Filipina, para ekonom menyatakan bahwa ketidakmampuan para petani untuk bersaing, adalah alasan yang cukup kuat bagi pemerintah untuk memberikan perhatian yang cukup ini. Sementara itu, masyarakat sipil dan kelompok petani sepakat dengan pemerintah dalam memberikan prioritas kepada meningkatkan daya saing di sektor pertanian. Bahkan hal tersebut menjadi aspirasi masyarakat sipil, bahkan sejak sebelum ratifikasi GATT. Mereka mengatakan bahwa tanpa bantuan ini, pemerintah tidak memiliki hak untuk liberalisasi pasar dan menghapus perangkat perlindungan bagi penghidupan masyarakat. Sudah jelas bahwa di tahun-tahun yang berlalu sejak bergabung GATT-WTO, semua keuntungan yang dijanjikan pendukung WTO belum terwujud.

Neraca Perdagangan Pertanian Dari Positif menuju Negatif
Neraca perdagangan adalah selisih antara ekspor dan impor. Sebuah negara dikatakan sebagai negara yang memiliki neraca positif jika ekspor yang lebih besar dari impor. Sementara itu negara memiliki neraca perdagangan negatif atau defisit jikan impor lebih besar dibanding ekspor. Pada tahun 1993, sebelum Filipina meratifikasi WTO / GATT, Filipina memiliki neraca perdagangan positif sebesar $ 300 juta. Setelah sepuluh tahun, pada tahun 2003, negara telah mencapai neraca perdagangan negatif atau defisit sekitar US $ 900 juta. Negara tidak mendapatkan banyak manfaat dari pembukaan pasar untuk produk pertanian seperti yang dijanjikan WTO.

6. Pada tahap ini, apa yang dapat dilakukan kelompok masyarakat sipil untuk memastikan bahwa negotiators tidak kompromi untuk sektor pertanian di masing-masing
negara?
Pemantauan komitmen pemerintah menjadi sangat penting. Semua upaya untuk berkampanye dalam meningkatkan produktivitas pertanian, lebih meningkatkan ketahanan pangan akan tidak berguna jika kebijakan perdagangan yang tidak akan sesuai dengan tujuan.

*Diterjemahkan dari Trade Primer, website East Asia Rice Working Group, oleh David Ardidhian


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: